Dolar “rebound”, Brainard yakinkan pasar Fed tetap berada di jalurnya

Saya akan melihat apakah kita terus melihat moderasi dalam beberapa bulan ke depan

Washington (ANTARA) – Dolar rebound pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), setelah mencerna data inflasi AS yang sedikit lebih lemah dari perkiraan, sementara euro memperpanjang kerugian menjelang pertemuan penetapan kebijakan di Bank Sentral Eropa (ECB).

Gubernur Federal Reserve Lael Brainard mengatakan pada Selasa (12/4) bahwa ada beberapa tanda pendinginan “selamat datang” dalam angka inflasi terbaru, tetapi menekankan bahwa bank sentral masih melanjutkan serangkaian kenaikan suku bunga, serta upaya untuk memangkas neracanya.

“Saya akan melihat apakah kita terus melihat moderasi dalam beberapa bulan ke depan,” kata Brainard kepada Wall Street Journal dalam sebuah wawancara, mengacu pada inflasi dalam kategori barang “inti”.

Indeks Harga Konsumen AS menunjukkan bahwa harga-harga naik 8,5 persen pada Maret dibandingkan dengan tahun lalu, didorong oleh melonjaknya biaya bensin tetapi dipengaruhi oleh moderasi harga mobil dan truk bekas. IHK inti jauh dari perkiraan, mendarat di 6,5 persen.

Komentar Brainard menyoroti bahwa The Fed “tidak berputar pada titik ini,” memberikan jaminan untuk greenback setelah perdagangan pagi berombak, kata Bipan Rai, kepala strategi valas di CIBC Capital Markets di Toronto.

“Jalur dengan resistensi paling rendah masih untuk kebijakan yang lebih ketat, dan juga untuk pelonggaran neraca yang agresif, dan sebagai hasilnya, saya pikir dolar sedikit stabil,” katanya.

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya naik 0,26 persen, dengan euro turun 0,51 persen menjadi 1,0828 dolar.

Imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS 10-tahun turun menjadi 2,727 persen, setelah mencapai 2,793 persen pada Senin (11/4), tertinggi sejak Januari 2019.

👉 TRENDING  IHSG diproyeksikan "mixed" di tengah dinamika konflik Rusia-Ukraina

Angka inflasi awalnya menunjukkan Fed mungkin tidak perlu agresif pada paruh kedua tahun ini seperti yang diperkirakan beberapa orang, kata Edward Moya, analis pasar senior di OANDA.

“Meskipun ini tidak mengubah apa pun yang akan dilakukan The Fed selama beberapa pertemuan berikutnya, itu mendukung gagasan bahwa mungkin mereka tidak harus agresif dengan kebijakan pengetatan di akhir tahun, dan itulah sebabnya kami melihat dolar sedikit turun mengikuti reaksi awal,” kata Moya.

Euro melemah pada Selasa (12/4) karena pasar mengalihkan perhatian mereka ke pertemuan kebijakan ECB yang dijadwalkan pekan ini, dengan pasar uang memperkirakan sekitar 70 basis poin pengetatan suku bunga pada Desember.

“Fokus besar ECB minggu ini adalah apakah garis waktu untuk menghapus pengaturan kebijakan akomodatif telah menyusut, mengingat fakta bahwa paduan suara di dewan pemerintahan menjadi lebih hawkish,” kata Rai.

Investor kemungkinan akan mencari indikasi bahwa ECB akan menghentikan program pembelian asetnya, yang dapat menaikkan suku bunga pada September, kata Rai.

Namun, setiap rebound di euro kemungkinan akan terbatas karena perang Rusia melawan Ukraina, kata Moya. Selain mendorong harga bensin, perang yang sekarang memasuki bulan kedua, telah menyebabkan lonjakan harga pangan global karena Rusia dan Ukraina adalah eksportir utama komoditas termasuk gandum dan minyak bunga matahari.

“Hanya ada keyakinan keseluruhan bahwa sampai Anda memiliki resolusi dengan perang di Ukraina, prospek ekonomi mereka benar-benar akan menjadi tanda tanya besar, dan itu tidak selalu baik untuk euro,” kata Moya.

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Sumber artikel www.antaranews.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *