Wall Street jatuh tertekan laba, Indeks Dow Jones anjlok 981,36 poin

Itu tidak normal, tapi begitulah yang terjadi untuk waktu yang lama sekarang

New York (ANTARA) – Wall Street jatuh lebih dari 2,5 persen pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), memastikan tiga indeks utama berakhir di wilayah negatif untuk minggu ini, karena berita laba emiten yang mengejutkan dan peningkatan kepastian seputar kenaikan suku bunga jangka pendek yang agresif berdampak pada investor.

Indeks Dow Jones Industrial Average anjlok 981,36 poin atau 2,82 persen, menjadi menetap di 33.811,40 poin. Indeks S&P 500 kehilangan 121,88 poin atau 2,77 persen, menjadi berakhir di 4.271,78 poin. Indeks Komposit Nasdaq ditutup merosot 335,36 poin atau 2,55 persen, menjadi 12.839,29 poin.

Untuk minggu ini Indeks Dow Jones turun 1,9 persen, Indeks S&P 500 jatuh 2,8 persen, dan Indeks Komposit Nasdaq tergelincir 3,8 persen.

Itu adalah kerugian minggu ketiga berturut-turut untuk S&P 500 dan Nasdaq, sementara Dow Jones membukukan penurunan mingguan keempat berturut-turut.

Untuk Indeks Dow Jones, penurunan 2,82 persen pada Jumat (22/4/2022) adalah penurunan satu hari terbesar sejak Oktober 2020.

Ayunan perdagangan yang berlebihan menjadi lebih umum baru-baru ini, karena pedagang menyesuaikan dengan poin data baru dari lana emiten, serta kapan harga akan naik lagi. Untuk Nasdaq, Jumat (22/4/2022) adalah sesi kedelapan pada April, dari 15 hari perdagangan bulan ini, di mana indeks naik atau turun lebih dari 2,0 persen.

“Ini tidak terlalu umum, selama waktu saya melakukan pekerjaan ini, untuk pasar bergerak 2,0 persen di kedua arah dan berpikir ‘tidak terlalu banyak untuk membaca itu’,” kata Analis Pasar Senior OANDA, Craig Erlam.

Baca juga: IHSG menguat ikuti kenaikan indeks saham utama Wall Street

👉 TRENDING  Saham China ditutup beragam, Indeks Shanghai tergelincir 0,07 persen

“Itu tidak normal, tapi begitulah yang terjadi untuk waktu yang lama sekarang.”

Kekhawatiran tentang risiko dari kenaikan suku bunga terus bergema setelah poros hawkish Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada Kamis (21/4/2022), di mana ia mendukung bergerak lebih cepat untuk memerangi inflasi dan mengatakan kenaikan 50 basis poin akan “di atas meja” ketika Fed bertemu pada Mei.

Sementara itu perkiraan laba terbaru yang mengejutkan investor datang dari layanan kesehatan, dengan HCA Healthcare dan Intuitive Surgical Inc berkinerja terburuk di S&P 500.

HCA merosot 21,8 persen setelah melaporkan pandangan laba yang suram, sementara operator rumah sakit lain merasakan penularannya: Tenet Healthcare, Community Health dan Universal Health semuanya anjlok antara 14 persen dan 17,9 persen.

Pembuat robot bedah Intuitive Surgical anjlok 14,3 persen setelah peringatan melemahnya permintaan dari rumah sakit karena keuangan yang lebih ketat.

Sementara itu sektor material terbebani oleh Nucor Corp yang jatuh 8,3 persen setelah mencapai rekor tertinggi saat membukukan laba pada Kamis (21/4/2022) – dan Freeport-McMoRan yang tergelincir 6,8 persen karena investor khawatir tentang bagaimana kenaikan suku bunga akan berdampak pada penambang tembaga.

Baca juga: IHSG berpotensi menguat di tengah penurunan Wall Street

Prospek Fed yang lebih hawkish telah menyebabkan awal yang sulit untuk tahun ini untuk ekuitas, dengan aksi jual Jumat (22/4/2022) mengambil penurunan pada S&P dan Dow Jones sejak awal tahun melebihi 10 persen.

Tren ini lebih menonjol pada saham teknologi dan pertumbuhan yang valuasinya lebih rentan terhadap kenaikan imbal hasil obligasi. Nasdaq anjlok 17,9 persen sejauh tahun ini.

Laporan keuangan akan jatuh tempo minggu depan untuk empat perusahaan AS terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar: Apple, Microsoft, Amazon dan induk Google Alphabet.

👉 TRENDING  IHSG ditutup melemah ikuti koreksi bursa saham regional

Investor khawatir setelah pendapatan suram raksasa Netflix Inc awal pekan ini mengirimkan gelombang kejutan melalui teknologi besar dan perusahaan yang diuntungkan oleh faktor pandemi seperti tindakan penguncian.

Volume transaksi di bursa AS mencapai 11,66 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 11,67 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir.

Baca juga: Wall St berakhir turun karena Powell rencanakan suku bunga naik 50 bps

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Sumber artikel www.antaranews.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *